Trending

Direncakan sejak zaman SBY, pemerintah bakal bangun lapas baru menyusul kebakaran di Tangerang

Pemerintah ambil langkah cepat usai adanya temuan overcapacity dan peristiwa kebakaran yang menewaskan puluhan narapidana di Lapas Kelas I Tangerang.Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD mengungkapkan, pihaknya tengah membicarakan pembangunan lembaga pemasyarakatan (Lapas) baru dengan kapasitas yang lebih banyak.

Rencana pemerintah sendiri sudah mulai dibicarakan dengan Menteri Hukum dan HAM (Menkumham) Yasonna Laoly.

“Ada dua hal yang kami bicarakan dengan Menkumham, kami berencana segera membangun lapas-lapas baru,” kata Mahfud dalam konferensi pers di Lapas Kelas I Tangerang, Rabu sore.

Kemenko Polhukam Mahfud MD
Kemenko Polhukam Mahfud MD. Foto: Instagram @mohmahfudmd

Mahfud pun menjelaskan latar belakang mengapa pemerintah hendak membangun lapas-lapas baru.

Dia menilai, sejauh ini banyak lapas-lapas di Indonesia yang melebihi kapasitas atau overcapacity.

“Satu kamar yang tidak terlalu luas itu isinya bisa 20-30 orang, terakhir saya sama pak Reynhard (Dirjen Pemasyarakatan) ke Pasuruan ada satu kamar kecil itu isinya 40 orang,” ucap Mahfud.

Rencana penambahan lapas baru sudah ada sejak 2004

Lebih lanjut, Mahfud menambahkan bahwa lapas yang penuh kapasitas itu kebanyakan diisi oleh pengguna narkotika.

Adapun rencana penambahan lapas baru itu, kata dia, sudah direncanakan sejak dirinya menjadi anggota DPR tahun 2004.

Namun, terdapat kendala dalam pembahasan antara pemerintah dan DPR.

“Sejak tahun 2004 dibicarakan terus antara pemerintah dan DPR, tapi selalu tidak jadi, karena pertimbangan anggaran ini itu,” kata Mahfud.

Ilustrasi lapas penjara. Foto: Ist
Ilustrasi lapas penjara. Foto: Ist

Lebih jauh, Mahfud juga menekankan, Kemenko Polhukam dan Menkumham akan fokus ke pembangunan lapas baru.

Dia mengaku bakal membantu mencarikan tanah untuk pembangunan lapas. Salah satu saran Mahfud, adalah dengan menggunakan tanah yang merupakan aset dari kasus BLBI.

“Saya katakan saya cari tanahnya, Anda perlu berapa ribu hektar. Saya sudah bicara dengan Kemenkeu, tanah-tanah BLBI yang sekarang kami kuasai itu. Oke nanti lembaga permasyarakatan butuh berapa ribu hektar di seluruh Indonesia,” kata dia.

Menurut Mahfud penggunaan lahan BLBI itu lebih baik untuk pembangunan lapas daripada dirampas oleh obligor BLBI.

Topik

Apa Komentarmu ?

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close