Trending

Komunis berbahaya tiap September, Tengku Zul minta rakyat waspada

Wakil Sekretaris Jenderal MUI pusat Ustaz Tengku Zulkarnain menyinggung pernyataannya soal penusukan Syekh Ali Jaber dengan gerakan September. Kata Tengku Zul, bisa jadi penusukan Syekh Ali Jaber memang didalangi kelompok Komunis.

Sebab, kata dia, banyak peristiwa-peristiwa penganiayaan, pembunuhan, yang terjadi pada bulan September. Di mana, aksi-aksi tersebut selalu didalangi Komunis, termasuk di seluruh dunia, demikian ungkap Tengku Zul.

Baca juga: Tengku Zul duga ini isi ceramah Syekh Ali Jaber yang bikin Komunis murka

“Kita harus melihat dengan jujur, bahwa banyak peristiwa-peristiwa penganiayaan, pembunuhan, rata-rata terjadinya bulan September.”

“Bahkan peristiwa-peristiwa yang didalangi Komunis, di seluruh dunia itu, ada gerakannya itu adalah gerakan September. Jadi ini bukan hanya di Indonesia. Selalu gerakan September, menuju Oktober,” kata Tengku Zul dalam ungkapannya di Dua Sisi, disitat Jumat 18 September 2020.

Syekh Ali Jaber. Foto: Dok Suara.
Syekh Ali Jaber. Foto: Dok Suara.

Hal yang sama, kata dia, setidaknya juga dilakukan PKI Muso pada 1948 yang turut melakukan gerakan tersebut pada September dan Oktober.

“Banyak peristiwa begitu-begitu, penganiayaan-penganiayaan di Indonesia itu hampir terjadinya di bulan September. Jadi kita harus waspada, jangan kita segera fokus pada orangnya saja, oknumnya saja.”

“Sebenarnya siapa mereka, kenapa terjadi, dan selalu sistematis, terarah,” tegas Tengku Zul lagi.

Polisi diminta dalami ceramah Syekh Ali

Sementara itu, Ustaz Tengku Zul juga berpendapat kalau dimungkinkan ada ceramah dari Syekh Ali Jaber yang dianggap bikin panas kaum Komunis dan kaum Sekuler di Tanah Air.

Bisa jadi, kata dia, atas ceramah itu, membawa pada kasus tersebut. Kendati selama ini sosok Syekh Ali, kata Tengku Zul, selalu dikaitkan dengan pribadi yang tak memihak dan politis. Serta selalu memberikan ceramah bernada sejuk.

“Saya melihat begini, harusnya Polisi kejar. Walau Syekh Ali Jaber dikenal adem, namun ada ceramahnya yang mengokohkan agama. Itu yang bikin panas Komunis dan kaum Sekuler,” kata Tengku Zul.

“Salah satu ceramahnya begini: Saya ingin berjuang, dan banyak melahirkan banyak penghafal Alquran. Dan satu hari nanti saya berharap ada imam, yang mengimami 1 juta orang, dan itu diimami Presiden,” kata Tengku Zul lagi.

Tengku Zul saat terbang dengan Lion Air. Foto: Twitter Tengku Zul.
Tengku Zul saat terbang dengan Lion Air. Foto: Twitter Tengku Zul.

Hal itu lah yang dikatakan Tengku Zul dianggap berbahaya bagi Komunis dan Sekuler. Sebab apa yang dilontarkan Syekh Ali hanya akan disukai kelompok-kelompok Islam saja.

“Tentu kita kepengin imam besar pimpin salat Idul Fitri atau Idul Adha, dipimpin presiden, yang hatinya bersih tentu, tidak kotor, tidak terpengaruh pelacur-pelacur agama yang mencari duit.”

“Itu berbahaya bagi mereka Komunis dan Sekuler. Sebab mereka enggak suka ini.”

Atas hal ini, Polisi pun diminta untuk mendalami, apakah benar ceramah itu ada kaitannya dengan penusukan Syekh Ali Jaber.

Topik

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close