Lifestyle

Lonjakan corona dalam sebulan parah: Setengah juta penduduk bumi meninggal

Lebih dari setengah juta orang kini telah meninggal karena lonjakan corona COVID-19 di seluruh dunia, dan jumlah korban jiwa telah berlipat ganda hanya dalam tujuh minggu.

Data tersebut dirilis oleh Universitas Johns Hopkins beberapa waktu lalu juga menyebut bahwa angka pasien postif corona mencapai 10 juta orang. Hal yang lebih meresahkan dari data tersebut bahwa pandemi masih berlangsung dan angka akan terus melonjak.

Baca juga: Dulu didewa-dewakan, kini AS tegaskan klorokuin tak manjur obati corona

Kini rekor tertinggi disandang Amerika, disusul Brasil, Rusia, dan India. Diketahui dari angka yang disebutkan itu AS menyumbang 25 persen dari angka kematian yaitu 125.000 kematian. Sedangkan China dan Eropa mengalami masa-masa awal pandemi ini terlihat cukup landai.

Karena itu seharusnya para pejabat pemerintahan di seluruh dunia harus bersiap untuk gelombang kedua yang disebut lebih mematikan.

Ilustrasi pasien corona. Foto: Shanghaiist.
Ilustrasi pasien corona. Foto: Shanghaiist.

DIlansir USA Today, korban kematian di seluruh dunia mencapai 250.000 pada 4 Mei, naik setengahnya hanya dalam waktu satu bulan.

Korban tewas AS bisa mencapai hampir 180.000 pada Oktober
Beberapa ahli memperkirakan angka kematian A.S. akan mencapai hampir 180.000 pada 1 Oktober.

Institut Metrik dan Evaluasi Kesehatan Universitas Washington merilis model Rabu dengan kisaran 159.497 hingga 213.715 kematian secara nasional.

Direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Robert Redfield memperkirakan bahwa yang terjadi di dunia baru gelombang pertama.

“Kami masih dalam gelombang pertama,” kata Redfield.

Ia melanjutkan bahwa pandemi yanag terjadi sekarang terlihat sangat berbeda dari wabah dua atau tiga bulan lalu.

“Banyak kematian terjadi hanya pada orangtua dan mereka yang memiliki kondisi medis,” ujarnya.

Sekarang, CDC melihat proporsi yang lebih besar dari kasus yang didiagnosis pada orang yang lebih muda, kata Dr. Jay Butler, wakil direktur CDC untuk penyakit menular dan manajer insiden tanggapan COVID-19.

Dampak pada kematian dan rawat inap dari peningkatan kasus positif tidak akan diketahui selama beberapa minggu.

Orang yang lebih muda juga punya peluang yang sama terserang penyakit.

Ancaman baru mengintai di Eropa, Asia

Meskipun kepercayaan UE tumbuh, ancaman itu masih jauh dari selesai untuk Eropa. Hans Henri Kluge, direktur regional untuk Organisasi Kesehatan Dunia, memperingatkan bahwa 11 negara di Eropa telah melaporkan “kebangkitan yang sangat signifikan” dalam kasus COVID-19 baru-baru ini.

Ini termasuk Armenia, Swedia, Moldova, Makedonia Utara, Azerbaijan, Kazakhstan, Albania, Bosnia-Herzegovina, Kirgistan, Ukraina dan Kosovo. Dia mengatakan sistem kesehatan dapat “didorong ke jurang” jika peningkatan penularan virus ini tidak terkendali.

obat virus corona
Ilustrasi virus corona.

Di Asia, kasus virus corona yang dikonfirmasi di India melampaui angka setengah juta pada Sabtu, melonjak dengan rekor satu hari 18.552 infeksi. Hitungan kematian naik di atas 15.500.

China melaporkan peningkatan kasus koronavirus baru sehari setelah CDC negara itu mengatakan pihaknya memperkirakan wabah di Beijing akan segera dikendalikan.

Komisi Kesehatan Nasional mengatakan pada hari Sabtu bahwa 21 kasus telah dikonfirmasi secara nasional dalam periode 24 jam terakhir, termasuk 17 kasus di ibukota negara tersebut.

Pejabat kota telah menutup sementara pasar makanan grosir besar di mana virus itu menyebar secara luas, menutup kembali sekolah-sekolah dan mengunci beberapa lingkungan.

Korea Selatan telah melaporkan 51 kasus baru coronavirus ketika kelompok-kelompok baru terus muncul di daerah Seoul yang berpenduduk padat.

Mereka membawa beban kasus nasional ke 12.653, termasuk 282 kematian. Tiga puluh lima kasus baru datang dari Seoul dan kota-kota terdekat, yang telah menjadi pusat kebangkitan COVID-19 sejak akhir Mei.

Topik

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close