Unik

Niat dan tata cara sholat taubat: lengkap tulisan Arab, terjemahan, dan lafal doa Nabi

Sebagai manusia biasa, tidak dipungkiri bila kita kerap melakukan kesalahan dan dosa. Dilansir dari laman resmi Nahdlatul Ulama, seseorang dianjurkan untuk melakukan sholat sunnah dua rakaat saat hendak bertaubat yang disebut sabagai sholat taubat.

Hal ini mengikuti hadits Nabi yang diriwayatkan Imam Tirmidzi, dari sahabat Ali bin Abi Thalib, dari sahabat Abu Bakar As-Shidiq bahwa Rasulullah bersabda:

مَا مِنْ رَجُلٍ يُذْنِبُ ذَنْبًا ثُمَّ يَقُومُ فَيَتَطَهَّرُ، ثُمَّ يُصَلِّي ثُمَّ يَسْتَغْفِرُ اللَّهَ إِلَّا غَفَرَ لَهُ 

Artinya: “Tidaklah seseorang berbuat dosa lalu ia beranjak bersuci, melakukan shalat kemudian beristighfar meminta ampun kepada Allah kecuali Allah mengampuninya.”

Tata cara sholat taubat

Adapun pelaksanaan sholat taubat tidak berbeda dengan pelaksanaan shalat pada umumnya. Berikut ini merupakan niatan sholat taubat.

أُصَلِّي سُنَّةَ التَّوْبَةِ

Ushallî sunnatat taubati (saya berniat shalat sunnah tobat).”

Setelah menjalankan dua rakaat shalat, dilanjutkan dengan bertaubat dan membaca istighfar. Bisa juga disertai dengan penyesalan serta tekad untuk menjauhkan diri dari dosa.

Lafal taubat mengikuti ajaran Nabi

Ilustrasi doa setelah adzan. Foto: Freepik
Ilustrasi doa. Foto: Freepik

Selain melakukan sholat taubat, para Nabi juga memberikan contoh bacaan yang dilafalkan saat melakukan kesalahan. Dalam Surah Al-A’raf, Nabi Adam AS dan Siti Hawa membaca lafal berikut.

رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنْفُسَنَا وَإِنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِينَ

Rabbanā zhalamnā anfusanā. Wa illam taghfir lanā wa tarhamnā, lanakūnanna minal khāsirīna.

Artinya: “Wahai Tuhan kami, kami telah menganiaya diri sendiri. Jika Kau tidak mengampuni dan menyayangi kami, niscaya kami termasuk hamba-Mu yang merugi,” Surat Al-A‘raf ayat 23.

berikut ini merupakan lafal pertobatan Nabi Yunus AS dalam tiga kegelapan, yaitu kegelapan malam, kegelapan di bawah permukaan laut, dan kegelapan di dalam perut ikan.

لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ سُبْحَانَكَ إِنِّي كُنْتُ مِنَ الظَّالِمِينَ

ā ilāha illā anta. Subhānaka innī kuntu minaz zhālimīna.
Artinya, “Tiada tuhan selain Allah. ,” Surat Al-Anbiya ayat 87.

Rasulullah SAW sendiri juga mengajarkan lafal pengakuan dosa kepada Sayyidina Abu Bakar As-Shiddiq RA yang seharusnya dibaca di dalam shalat. Ulama kemudian menganjurkan kita membaca doa ini setelah membaca tasyahud akhir dan sebelum salam.

اَللَّهُمَّ إِنِّي ظَلَمْتُ نَفْسِي ظُلْمًا كَثِيرًا, وَلَا يَغْفِرُ اَلذُّنُوبَ إِلَّا أَنْتَ, فَاغْفِرْ لِي مَغْفِرَةً مِنْ عِنْدِكَ, وَارْحَمْنِي, إِنَّكَ أَنْتَ اَلْغَفُورُ اَلرَّحِيمُ

Allāhumma innī zhalamtu nafsī zhulman katsīran (tercatat “kabīran” pada sebagian riwayat), wa lā yaghfirud dzunūba illā anta, faghfir lī maghfiratan min ‘indika, warhamnī, innaka antal ghafūrur rahīmu.

Artinya, “Tuhanku, sungguh aku telah menganiaya diri sendiri dengan penganiayaan yang banyak (sebagian riwayat ‘yang besar’). Tiada yang dapat mengampuninya kecuali Engkau. Anugerahkanlah ampunan dari sisi-Mu. Rahmatilah aku. Sungguh, Kau maha pengampun, lagi maha penyayang,” HR Bukhari dan Muslim.

Topik

Apa Komentarmu ?

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close