Trending

Rocky Gerung: Kasihan Pangdam Jaya dia nggak salah cuma…

Polemik prajurit TNI mencopot baliho Habib Rizieq Syihab memancing perhatian pengamat politik Rocky Gerung. Dia menganalisis kasihan Pangdam Jaya Mayjend Dudung Abdurachman yang dipaksa jadi umpan permainan politik Istana. Lho kok bisa?

Jadi begini, Rocky Gerung menilai sikap Istana yang ambigu soal TNI merecoki urusan Habib Rizieq ini adalah sumber masalahnya. Istana sampai hari ini tidak jelas sikapnya soal momentum tersebut, mengaku tidak memerintahkan Pangdam Jaya turunkan baliho Imam Besar Front Pembela Islam itu, tapi di sisi lain tidak mengonformasi apakah tindakan Pangdam Jaya itu salah atau tidak.

Baca juga: Kyai NU tantang Habib Rizieq temui TNI, jangan bisanya cuma ngehina

Istana testing water

Pangdam Jayakarta Mayjen TNI Dudung Abdurachman
Pangdam Jayakarta Mayjen TNI Dudung Abdurachman. Foto Kodam Jayakarta.

Rocky mengkritik sikap ambigu Istana dalam drama TNI dan Habib Rizieq belakangan ini. Kok TNI bisa-bisanya masuk dalam festival politik DKI Jakarta dan menikmati adanya adu opini publik yang sedang terjadi.

Jelas menurut Rocky, sikap ambigu Istana ini makin menambah deret blunder rezim. Makanya, Rocky mengatakan jangan salahkan publik yang memunculkan meme sarkastis yang cenderung mengolok-olok institusi TNI.

“Kalau Presiden tak tahu menahu (manuver Pangdam Jaya) semestinya beri sanksi. Kan hirarki komando dalam militer yang ambil inisiatif harus perintah pejabat tingginya. Kalau hanya keterangan pers (dari staf KSP) seolah membenarkan itu artinya Istana mau ambil keuntungan dari opini publik. Ini berbahaya mau umpankan perdebatan. Baliho itu kampanye politik sipil, saya menagih kejelasan Istana soal bagaimana sikap peristiwa di Petamburan,” jelas Rocky dalam kanal Youtube Rocky Gerung Official dikutip Minggu 22 November 2020.

Dia menilai tampilnya Pangdam Jaya dalam kasus Petamburan dan pencopotan baliho Habib Rizieq ini adalah testing water politik dan publik juga paham manuver Istana testing water dengan mengumpankan Pangdam Jaya.

Rocky Gerung menganalisis, Pangdam Jaya jadi tameng dan dapat restu Istana, meskipun sikap Istana dalam keterangan persnya, jelas ambigu.

“Jadi kalau militer misalnya pak Pangdam Jaya anggap itu HRS keterlaluan, itu kesimpulan pribadi beliau sebagai warga negara. Kalau itu kesimpulan institusi pun, nggak ada soal, tapi kesimpulkan (manuver ke HRS) itu harus disampaikan kepada Presiden, supaya Presiden yang putuskan. Apakah turunkan baliho atau enggak. Jadi tak boleh Pangdam Jaya ambil keputusan, Pangdam boleh buat kesimpulan jangan buat keputusan,” jelas Rocky.

Insiden pencopotan baliho Habib Rizieq oleh TNI itu, membuat publik menganalisis ada upaya Istana untuk menyelundupkan sesuatu secara samar-samar dan itu ditafsirkan samar-samat pula oleh Pangdam Jaya.

Kesimpulan awal Rocky soal manuver Pangdam Jaya yaitu Pangdam Jaya merasa dapat izin diam-diam dari Istana untuk bermanuver. Selama tak mendapat teguran, Pangdam Jaya akan merasa melakukan fungsinya menjaga ketertiban dan keamanan.

“Mungkin Pangdam anggap Istana mengizinkan secara diam-diam test agreement untuk memberi sinyal ada yang terganggu keutuhan berbangsa. Tapi itu bukan dimaksudkan untuk minta Pangdam turunkan tentara. Pubik akan tagih kenapa Pangdam yang berinisiatif turunkan baliho,” ujar bekas dosen Universitas Indonesia itu.

Rocky Gerung kasihan Pangdam Jaya

Pangdam Jaya Mayjen TNI Dudung Abdurachman
Pangdam Jaya Mayjen TNI Dudung Abdurachman. Foto Kodam Jaya Jakarta.

Alih-alih menyalahkan Pangdam Jaya, setelah menganalisis Rocky Gerung malah justru kasihan ke Pangdam Jaya. Kok bisa? Jadi Rocky melihat Pangdam Jaya merasa manuvernya mendapatkan perlindungan dari Istana.

“Kasihan Pangdam Jaya juga, karena dia ditawan opini pubik dan berupaya jelaskan bahwa dia adalah petugas yang diberi hak menilai keadaan. Sekarang tunggu apakah penilaian itu harus dilaksanakan dengan keputusan mengirim tentara turunkan baliho atau diminta diam-diam Istana untuk semacam gelar kekuatan di situ, interpretasi orang Istana menyuruh (Pangdam)” ujarnya.

Inisiator Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI) itu menegaskan kembali sepanjang Istana tak bicara tegas soal drama TNI vs Habib Rizieq ini maka publik akan menduga Istana menyuruh Pangdam Jaya masuk dalam pengaruh politik.

“Jadi saya tak salahkan Pangdam Jaya, termasuk (tak salahkan) pengamat yang nilai apakah Pangdam atau FPI (yang salah). Saya salahkan Istana yang ambigu, ragu-ragu memutuskan apakah yang sebetulnya terjadi di situ,” tuturnya.

Topik

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close