Jokowi mundur kena maju kena di Formula E, begini hitung-hitungan politik Rocky Gerung

- Sabtu, 4 Juni 2022 | 18:07 WIB
Presiden Jokowi fix nonton Formula E (BPMI Setpres)
Presiden Jokowi fix nonton Formula E (BPMI Setpres)

Hops.ID Formula E Jakarta 2022 akhirnya selesai digelar. Presiden Joko Widodo (Jokowi) pun hadir dalam ajang bergengsi tersebut hingga mendapatkan perhatian dari Pengamat Politik, Rocky Gerung.

Menurut Rocky Gerung, kecemasan pihak panitia Formula E Jakarta 2022 sudah berpindah ke pihak Istana.

“Nah ini, kecemasan akhirnya pindah ke Istana. Kalau panitia (Formula E), kan Gubernur (Anies Baswedan) udah lega. Karena merasa bahwa ok gak ada problem lagi, kepastian BUMN tidak mensponsori udah selesai,” ujarnya melalui kanal YouTube Rocky Gerung Official Sabtu, 4 Juni 2022 sebagaimana dilansir Hops.ID.

Baca Juga: BUMN ogah beri sponsor ke Formula E, kritikus sentil Jokowi: Istana nonton sinetron aje!

Sebab, Jokowi hadir atau tidak dalam Formula E Jakarta 2022, menurut Rocky, Presiden akan tetap terkena getahnya.

“Jadi problem Anies selesai, sekarang tinggal problem Jokowi. Karena bagaimanapun Jokowi gak datang dia akan dibully, dia datang juga akan dicemooh itu,” tuturnya.

“Jadi itulah akibat kalau kalkulasi-kalkulasi itu tidak dihitung dari awal tuh,” sambungnya.

Baca Juga: Sandiaga Uno yakin Formula E Jakarta akan memberikan dampak postif ke ekonomi seperti MotoGP Mandalika

Sebenarnya, kata Rocky, hal ini bukan kesalahan Jokowi, melainkan kesalahan Menteri BUMN, Erick Thohir.

“Jadi Pak Jokowi sebetulnya punya dilema. Ini bukan kesalahan Pak Jokowi, tapi ini kesalahan Pak Erick Thohir yang tidak bisa mengantisipasi opini publik tuh,” ungkapnya.

Kalau saja Erick mau mensponsori Formula E dengan BUMN, maka hal semacam ini tidak akan terjadi.

Baca Juga: BUMN tak sponsori Formula E, Rocky Gerung sebut Jokowi harusnya malu: Nyumbang kagak, minta diundang

“Kalau Erick Thohir bisa antisipasi, tentu dia akan minta Pak Jokowi izinkan untuk mensponsori. Sehingga orang akan anggap, ok Pak Jokowi itu peduli pada olahraga sekaligus tidak bermusuhan dengan Anies,” ucap Rocky.

“Tapi karena Erick Thohir ingin bersaing dengan Anies, nah getahnya kena ke Pak Jokowi. Jadi buah nangka nya ada pada Erick Thohir, getahnya pada Pak Jokowi,” imbuhnya.

Oleh karena itu, Rocky menyarankan Jokowi untuk segera mengevaluasi Erick yang tak bisa berpikir secara strategis.

“Nah ini Pak Jokowi mesti evaluasi ini Menterinya yang gak bisa berpikir strategis,” terangnya.

Lebih lanjut, Ahli Filsuf ini menilai keputusan Jokowi untuk hadir dalam ajang balapan Formula E sudah tepat.

“Jadi kita bayangkan nanti, Pak Jokowi pasti hadir karena itu keputusan terbaik, kan gak mungkin beliau ada di Jakarta, maka gak mungkin diam-diam di Istana tuh, dia mesti hadiri Racing edisi Indonesia ini, Formula E,” pungkasnya. ***

Halaman:
1
2

Editor: Mufrod

Tags

Artikel Terkait

Terkini