Politisi India diduga hina Nabi Muhammad SAW, respons Din Syamsuddin justru di luar dugaan

- Rabu, 8 Juni 2022 | 11:40 WIB
Nupur Sharma, politisi India diduga hina Nabi Muhammad (Foto: Instagram @nupursharma_bjp)
Nupur Sharma, politisi India diduga hina Nabi Muhammad (Foto: Instagram @nupursharma_bjp)

Hops.ID - Nupur Sharma, politisi India diduga menghina Nabi Muhammad SAW saat menghadiri acara debat di stasiun televisi. Namun, cendekiawan muslim Din Syamsudin justru memberikan tanggapan di luar dugaan.

Mantan ketua Pimpinan Pusat Muhammadiyyah itu mengimbau masyarakat untuk memaafkan Nupur Sharma. Din Syamsuddin mengatakan, penghinaan Nupur Sharma adalah manifestasi kebodohan, kesombongan, dan kekerasan verbal yang nyata, dan merupakan bentuk Islamofobia yang melanggar etika global.

"Terhadap sikap Islamofobia, yang sejatinya merupakan bentuk inferioritas dan ketakutan (terhadap yang Islam), maka sebaiknya umat Islam memaafkan sambil memperingatkan agar jangan mengulangi lagi," kata Din Syamsuddin, seperti dikutip Hops.ID dari Suara.

Baca Juga: MUI dibuat geram oleh politikus India karena menghina Nabi Muhammad

Meski menyebut pemerintah Indonesia perlu menyampaikan nota protes atau penyesalan, Din Syamsuddin berharap publik tetap menyikapi fenomena ini dengan tenang.

"Umat Islam Indonesia wajar untuk memprotes, tapi diharapkan tetap bersikap tenang, dan tidak bertindak melampaui batas," katanya.

Din Syamsuddin yang merupakan lulusan California University itu mengatakan dengan bijak bahwa pernyatan buruk Nupur Sharma atas Nabi Muhammad SAW tak mengurangi keagungan Nabi, sedikit pun.

"Mari kita yakini, sebesar apa pun penghinaan terhadap Islam dan Nabi Muhammad SAW, oleh sebanyak siapa pun pelakunya, sama sekali tidak akan mengurangi keagungan dan keluhuran Islam serta kemuliaan Nabi Muhammad SAW," kata Din Syamsuddin.

Baca Juga: Otoritas negara-negara Muslim ambil sikap tegas terkait pejabat India yang hina Nabi Muhammad

Halaman:

Editor: Nariyati

Sumber: Suara

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Penjajakan KIB makin intensif dilakukan

Jumat, 23 September 2022 | 17:32 WIB