Trending

Ustaz Felix Siauw ungkap alasan tak pernah kenakan sorban saat dakwah

Berbeda dari penceramah Islam lainnya, Ustaz Felix Siauw kerap tampil santai saat berdakwah di sejumlah lokasi. Alih-alih mengenakan pakaian serba putih dengan sorban di kepala, dia justru lebih sering mengenakan kemeja atau baju batik lengkap dengan celana bahannya.

Dalam keterangannya di video ‘Ustaz Felix Siauw Bahaya, Dilarang Saja?’ di saluran Youtube Refly Harun, dia bercerita mengenai alasannya tak pernah mengenakan pakaian khas penceramah lain saat sedang berdakwah. Hal itu dia sampaikan, sebagai respons dari pertanyaan Refly mengenai simbol-simbol dalam ajaran Islam.

Baca juga: Ustaz Felix Siauw sebut umat Islam tak wajib bisa baca Alquran, maksudnya?

“Kadang-kadang antara ulama atau dai dan umatnya sering berjarak kan, nah jarak itu biasanya diciptakan dengan simbol-simbol. Misalnya sorban atau gitu-gitu. Tapi kalau melihat Ustaz Felix, orangnya kayak begini aja (pakai pakaian ala masyarakat biasa), itu kenapa, staz?” tanya Refly kepada Ustaz Felix, dikutip Minggu 8 November 2020.

Felix Siauw. Foto: Instagram

Mendengar pertanyaan tersebut, Ustaz Felix hanya tersenyum. Dia mengaku tidak ingin ada jarak antara dia dan para pendengarnya. Sehingga, simbol-simbol khas ulama dia tanggalkan, dan lebih sering mengenakan batik atau sekadar kaos oblong saja.

“Ketika Islam masuk ke Indonesia, dia benar-benar memerhatikan budaya yang ada di sini, kayak Sunan Kalijaga dan sunan-sunan lain. Makanya, para Wali Songo itu menggariskan satu hal. Pernah mereka ditanya, mengapa kamu pakai pakaian seperti itu? Jawabannya sederhana, supaya dekat dengan yang didakwahi,” jawab Ustaz Felix.

“Apalagi kalau kita lihat budaya Jawa. Budaya tersebut sangat simbolis sekali, makanya dia mencoba menggambarkan keyakinannya di dalam apa yang dia pakai—dalam hal ini makanya saya menghargai batik,” sambungnya.

Ustaz Felix bicara soal keragaman dan toleransi di Indonesia

Pada kesempatan yang sama, Ustaz Felix Siauw juga bicara mengenai tolerasi beragama yang terjadi di Indonesia. Dia mengatakan, cara negara menyikapi tolerasi cenderung aneh, dan berbeda dengan negara-negara lain, terutama yang mayoritas Islam.

Felix Siauw
Felix Siauw. Foto Instagram @felixsiauw

Secara tak langsung, Felix Siauw mengatakan, toleransi seharusnya bisa menghargai perbedaan. Sehingga, seandainya ada satu kelompok yang menawarkan gagasan atau satu konsep negara yang berbeda, jangan dulu dipersekusi, diadili, dan ditangkap.

“Kalau kita bicara toleransi, lucunya, di dalam dunia Islam sendiri para ulama ada perbedaan pendapat mengenai definisi khilafah, dan mereka enggak ada yang ditangkap dan dipersekusi. Tapi di kita, berbeda pendapat dalam mengartikan Pancasila, bisa dipenjara. Jadi sistem mana yang lebih toleran?”

“Tidak ada dalam sejarah ulama yang kemudian masuk penjara gara-gara dia menawarkan satu konsep yang berbeda dalam mengartikan satu dalil. Padahal, itu dalil-dalil yang bersifat samawi, atau langit,” kata dia.

Topik

Apa Komentarmu ?

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close